dunia hayal

menjadi matahari

dari mata, indera pertama yang aku amati dari tiap manusia, turun ke hati. katanya.

aku bukan orang yang bisa meramal lewat sepotong gambar atau kalimat datar. aku lebih menyukai mata bertemu kata bernada. lalu kita bicara dalam jarak satu depa kurang, tergelak-gelak, meminta waktu tambahan menunda pulang walau pagi belum datang. mata bulat kecil memesona membuatku berpaling muka. pelontar lagu-lagu syahdu. melihat semua berbeda.

mata itu
lingkar tak sempurna beragam titik melahirkan putik,

konstanta yang luput dariĀ \pi\,\!,
padupadan zat-zat kimia bebas sempadan,
nebula tempat singgah perjalanan antarkartika.

inginku menjadi matahari, bergelincir, tenggelam, setiap hari, terpejam, mengisi jeda tiap sibuk yang kau lewati. matahari yang sinarnya tak melumat awan mendung masa lalu, tak juga hilang oleh bulan. bertelut dalam mata bulat kecilmu.

inginku nikmati mata itu lagi.

berpegang tangan

halo, ini namaku. dan kamu adalah… itu? terima jabat tanganku. genggam erat selalu. hatiku yang cuma satu hendak kutitipkan padamu. mari saling berkenalan tanpa malu. aku milikmu. kamu untukku.

perkenalan ini abadi. dari hidup sampai mati. dua pribadi berusaha saling mengerti. ada sepi. ada yang tersakiti. saling memafkan dan mengakui, ini itu makin jatuh dalam hati.

lalu dia tiba. kulitnya terlihat kemilau bercahaya. dengan alasan ini atau itu, mereka lupa. berlomba membuat yang lain terluka. berbahaya.

maafkan aku, ini. maafkan aku, itu. perkenalan akan berjalan abadi. selalu genggam erat tanganku.

cerita malam

i want to talk about life. about this world. will you listen?

tentang nusantara dan kesulitan-kesulitan yang dihadapinya. tentang keluarga, entah keluarga siapa. mungkin kita.

sulitnya anak sekolah bermain di lapangan karena memang tak ada lapangan kalaupun ada harus membayar.

tentang rencana-rencana tamasya keluarga kita nanti. Aku ingin ke eropa mengunjungi stadion old trafford dan foto di depannya untuk avatar.

kamu selalu ingin pergi ke jepang; kecepatan menghabiskan uang dan orang berjalan sama cepatnya, melihat rumah lahirnya haruki murakami.

kita sengaja lupa bahwa nusantara tak memiliki fitur salju. tanpa ragu engkau meminta luluhkan es yang membeku dalam dirimu dengan pelukku. bahwa negara-negara eropa amat menginginkan rempah dan garis katulistiwa. duka, airmata sedih dan tawa, dan luka menjadi renyah di tangan kita.

before i start, will you sit here by my side?

sakitnya cinta

seorang teman pernah mengingatkan, berani bercinta harus pula berani merasakan sakitnya. aku melawan, jika memang cinta, mengapa harus melukai? dia menjawab, karena kita manusia yang tidak sempurna.

memang bukan cinta yang menyakiti, lanjutnya. rasa cinta yang mengisi relung hati dan dipenuhi bahagia seringkali membuat lupa akan ketidaksempurnaan orang lain; pasangan kita. begitu ada perih terasa lebih menyayat dibanding orang-yang-bukan-siapa-siapa yang melakukannya. ada pengharapan untuk hanya merasakan bahagia, menjadi pasangan yang sempurna. padahal rasa tak cuma bahagia. padahal sempurna hanya ada di dongeng. kita hidup di dunia nyata bersama manusia berbagai rupa.

jadi, jangan berani bercinta jika kau tidak siap melewati sakitnya.

gelas teh

oke, aku mengaku salah telah membuat lubang kecil di kepalanya. aku juga mengaku salah berpikiran untuk menancap tubuhnya dengan sisa beling gelas yang masih kupegang gagangnya sebelum akhirnya seseorang melerai kami.

saat itu aku sedang makan sendirian di pasar kaget. chicken teriyaki. menu sama yang jadi pilihanku 10 tahun lalu. tempat yang sama. entah kalau penjualnya berbeda. pasar ini sepi sebab hanya kagetan. pagi hari jadi pasar sayur, dan sembako, dan sebuah toko emas kecil. mungkinkah para penjual sayur itu yang berdagang makanan malam harinya? hmm bisa jadi…

setelah pesananku datang, aku mulai ritual dengan membuka batang sumpit yang dikondomi plastik. segelas teh manis hangat mendampingi; mengusir belai gerimis di perjalanan tadi. aku suka sekali teh manis hangat. disajikan dalam gelas kaca setinggi kira-kira 15 cm. hangat yang tidak mudah pergi apalagi cuaca dingin.

suap pertama dibuka sejumput sayuran-seperti-salad. lalu nasi. lalu daging yang masih mengepul. lalu nasi lagi. pada suap keempat, ya, aku ingat itu suap nasi keempat sebab masih terasa daging ayam di mulutku, seorang lelaki berdiri di sampingku. jaket hitamnya basah, mungkin habis kehujanan juga. tiba-tiba saja ia menepuk pundak kiri dan membentakku. oh rupanya ia menuduhku sebagai orang yang menyerempet sepeda motornya kemudian kabur. aku menjawab dengan tenang sambil menghabiskan sisa nasi di mulut. kujelaskan apa motorku, rute serta apa yang aku lakukan 2 jam terakhir, sesuai dengan cerita bentakannya. jelas-jelas bukan aku pelakunya. lagipula aku bukan jenis pengecut yang lari saat berbuat salah. tidak, bapak selalu mengajari untuk jadi lelaki yang selalu bertanggung jawab atas semua perbuatan.

lelaki yang aku duga sedikit lebih muda dari aku, mungkin 25, tetap ngotot bahwa dia mengenali motorku dan aku pelakunya. masih sabar aku jelaskan sekali lagi. dua kali. saat cerita ketigaku ia masih saja ngotot, aku gusar. sontak aku berdiri, berhadapan dengannya. otakku mulai berhitung. badannya lebih besar dariku. tinggi badan sama. mari kita lanjutkan, bung, ucapku dalam hati. kuraih gelas teh manis hangat dengan tangan kanan.

nada suaraku menanjak. aku bersikeras bahwa aku bukan pelakunya dan aku tidak mau tahu dengan urusannya. sementara dia bertahan meminta aku membayar kerusakan yang diderita. tangannya mulai mendorong tubuhku. aku tak terima namun masih bisa sabar. pelayan dan beberapa orang pedagang sudah di sekeliling kami. saat itulah marahku tak tertahan. saat ia menunjuk-nunjuk mukaku. tangan kananku melayang menuju kepalanya. prak! gelas teh manis hangat yang setengah penuh bertumbukan dengan kepala lelaki itu. ia kaget dan menjauh sambil memegangi dahi. darah mengalir. sedikit. makin banyak. mungkin hendak membalas, ia melompat ke arahku. aku siap menyambut dengan beling tajam sisa gelas yang terpecah tadi. tepat saat itu seorang laki-laki menyeruak dan melerai kami. wajahnya berkelebat di tumpukan kenangan.

wajah yang akrab namun terpisah saat aku berumur 10 tahun: adik angkatku!

(bersambung, entah kapan…)

untitled

di lautan asmara
gelombang rindu menyapu
pada batu karang kesetiaan
tersisa pasir penantian

di pantai kemesraan
membadai kenangan
menjilati bersama pasang laut
mencumbu lumut birahi
meniti buih

saat purnama
kau tiba

karena begitulah
aku garam putih
tak mungkin pisah
dari laut birumu

(senopati pamungkas – arswendo)

bumi adalah lelaki

menurut penelitian para ahli, setiap sekian waktu garis edar bumi selalu mengalami perubahan beberapa derajat dari sebelumnya.

berdasarkan itu bisa diambil kesimpulan bahwa bumi adalah lelaki. soalnya sering salah orbit sendiri.